Agar Percaya Diri Meninggi Saat Menanti

Beberapa waktu lalu saya mendapat undangan walimahan seorang temen. Pas ngeliat nama calon mempelai pria, eh ternyata temen seangkatan juga. Spontan saya sms, yah “localhost” lagi. Arti sebenarnya dari “localhost” sih ini, tapi bagi kita, kata “localhost” sering dijadikan sebutan buat yang pasangan nikahnya ternyata temen 1 jurusan waktu kuliah. Dengan nada santai temen saya tadi jawab” Lha jodohnya di localhost piye nho….Mau nge-ping keluar ga’ dapet sinyal balik je…”….hedehhh.

Alhamdulillah, bahagia rasanya mendengar berita tersebut, cuman kalo inget diri sendiri, jadi prihatin.hehe….knapa emang, kenapa ya?

Karena masih JOMBLO (*bukan promosi…hehe). High Quality Jomblo. Apalagi waktu itu baca-bacanya TLnya mas Rangga juga tentang Jomblo, Makin memprihatinkan deh pokoknya.hehe….

Kata mas Rangga “JOMBLO itu sama dengan KUAT, Kuat Nunggu yg MAU. JOMBLO itu juga PILIHAN…yaaa PILIHAN terakhir…” hehe. Kalo lagi Jomblo, kadang kita sering mikirnya jadi “Objek”. Objek itu identik sama Pasif, nunggu yang mau, nunggu yang cocok..sampe nunggu yang ngga tega..hadehh

Teori “Takan lari Jodoh dikejar” sudah dipatahkan oleh PDKT = Pelan Deketinnya Keduluan Temen. Atau, “Kalo udh jodoh ngga bakal kemana”, eh tapi kalo ngga kemana-mana gimana mau dapet jodoh, ya ngga?  Intinya Jomblo itu identik sama “Nunggu”. Nunggu yang baik, nunggu yang cakep, sampe ke nunggu yang mau, pokoknya pada nyari yang “Ideal”.

Semuanya pasti pengen dapet jodoh sesuai keinginannya kan!? Ada yang ngga mau punya pacar cakep…”cape hati “katanya… Sementara yang lain pengen punya yang cakep. Ada yang punya alasan “Ngga mau punya pacar cakep, karena makan ati, karena banyak yang suka jadinya rawan selingkuh…”nah lho?!

Seringnya kita hanya mencari pasangan yang kita mau, sementara kita tidak pernah memantaskan diri untuk pasangan yang kita mau. Kalo slalu nyari yang mau terima kita apa adanya, ujung-ujungnya nanti dapat yang seadanya…hehe

Kalo selalu malu-malu dan nunggu yang mau…kapan dapetnya…? Saya awalnya juga pemalu lho, dan ini lagi berjuang biar tak jadi pemalu lagi, makanya saya share disini.

PADA HAKEKATNYA seorang pemalu itu adalah NARSIS, karena dirinya slalu merasa diperhatikan orang-orang disekitarnya. Kenapa orang malu-malu?, karena dia merasa dunia lagi memperhatikan dia, jadinya suka salting sendiri deh.

Rasa Malu itu tercipta dari kombinasi antara Kegugupan dan Keraguan. Biasanya rasa malu itu muncul disaat kita berada di lingkungan orang-orang yang ngga kita kenal.

Rasa malu itu sering muncul karena kita “ngerasa” punya kekurangan dan takut orang lain menyadari kekurangan kita. Padahal itu cuma perasaan kita saja. Rasa malu juga bisa muncul karena kita ngga terbiasa dengan lingkungan yang baru bagi kita, jadi kita suka merasa aneh sendiri.

Malu itu sebenarnya cuma krisis kepercayaan diri….Karena kita biasa lebih Fokus sama Kekurangan kita.

Nah, Tips mengatasi Rasa Malu pun rasanya ada. Begini. Berkacalah lebih sering…alias bercermin, perhatikan senyum kita dan penampilan kita ada yang aneh kah?

Sering-sering senyum di depan kaca, sampe senyum itu jadi refleks alias kebiasaan. Kalo ngaca jangan pernah berfikir “aduhh saya cakep apa jelek yah?”…yang ada nanti kita jadi membandingkan diri kita sama orang lain

Kalo ngaca yang diperhatiin muka. Saya bisa-bisa minder sama Ridho Rhoma…hehe. Pokonya muka no 17, no 1 nya senyum dulu dilatih.

Pastinya pernah dengar istilah “Charming” kan? Muka itu bukan jaminan. slalu ada sisi menarik dari setiap orang bukan cuma diliat dari muka. Ada juga lho yang mukanya Cakep tapi diliat beberapa kali sudah *ngebosenin, karena ngga kelihatan inner beauty nya *ciehh.

Dalam kitab senyum internasional..*ciehh.. Senyum yang paling pas itu kiri 1 senti, kanan 1 senti, gigi keliatan dikiiit..jangan banyak-banyak.

Selain Senyum perhatikan juga Bahasa Mata. Saat kita berbicara dengan lawan bicara sesekali tataplah Matanya. Mata itu kan Jendela Hati. Kalo ngga kuat liat matanya, liat saja ke alis lawan bicara kita, saat sedang berbicara. Dengan liat ke alis, pandangan kita jadi lebih Soft, ngga bikin lawan bicara kita jadi risih karena dipelototin terus.

Saat berbicara, sesekali juga anggukan kepala tanda mengerti apa yang dibacarakan, sesekali saja bukan berkali-kali. Kalo sedikit-sedikit ngangguk, jelek banget keliatannya kaya Odong-odong. Cool itu bukan berarti ngga pernah senyum, tapi senyumnya penuh arti, ngga asal cengar cengir kaya kuda..hehe

Senyum sudah, kontak mata sudah, selanjutnya tentang bahasa tubuh, fashion,dll. Tetapi sepertinya kita bahas di episode beikutnya ya.

Mari sama-sama kita pantaskan diri untuk seseorang yang nanti akan terpantaskan untuk kita. Agar Percaya Diri Meninggi Saat Menanti….😉

UPDATE 21 OKTOBER 2011 : Maaf sahabatku tercintah, sepertinya bahasan tentang ini harus terhenti sampai disini. Ada sesuatu yg mengganjal dihati, tak bisa dipungkiri lagi, semua kata tertahan dan terhenti. Ya, ada sesuatu dihati yang belum bisa saya sampaikan disini,…hehehe… MAAF ya😉 | judul saya ganti “Agar Percaya Diri Meninggi Saat Menanti” ga ada bagian 1, 2, 3, dst😀

13 thoughts on “Agar Percaya Diri Meninggi Saat Menanti

  1. mungkin senyum itu hal termudah dalam dunia ini ,, tetapi akan sangat begitu sulit untuk mempraktekannya .. #penyakit hati mungkin😀

    makasih udah berbagi gan jadi tau banyak tentang cara senyum yang bagus😀

    jangan lupa mampir ke gubuk ane🙂

  2. whehehe jadi ingat suplemen dari pak ari ginanjar kie….
    wah sabar wae om, Alloh itu seperti prasangka hamba-Nya. klo hambanya berprasangka usia 22 nikah, insyaAlloh gak jauh-jauh kok. Atau jangan-jangan om berprasangka usia 45 baru nikah ya??? wah…wah…wah… (just kidding) SMANGAT!!!!

Tinggalkan pesan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s